PT Solid Gold Berjangka

Harga Emas Bersiap ke US$ 1.750/Oz, Gegara 3 Katalis Ini | PT Solid Gold Berjangka

PT Solid Gold Berjangka Semarang | Harga emas mulai menapaki jalurnya menuju US$ 1.750/troy ons. Kenaikan harga emas didukung oleh lonjakan kasus infeksi Covid-19, permasalahan vaksinasi hingga tren pelemahan dolar AS beberapa hari terakhir.

Harga emas menguat tipis pada perdagangan hari ini, Rabu (14/4/2021). Harga emas naik 0,03% di arena pasar spot dan membuat harganya tembus US$ 1.744/troy ons. Pada penutupan perdagangan kemarin harga emas berada di US$ 1.743,8/troy ons.

India terus mencatatkan kenaikan kasus infeksi Covid-19 yang tak terbendung. Kasus harian baru yang tercatat mengungguli rekor tertinggi sebelumnya. Lonjakan kasus Covid-19 membuat pemerintah India mempertimbangkan menerapkan lockdown di daerah Maharasahra akibat jumlah kasus Covid-19 yang masih tinggi.

India kini menjadi negara dengan kasus positif Covid-19 terbesar kedua di dunia mengalahkan Brasil karena lonjakan infeksi dalam beberapa minggu terakhir.

Menteri Kesehatan India Harsh Vardhan dilaporkan menyalahkan gelombang kedua infeksi dan kurangnya komitmen warga untuk memakai masker dan mempraktikkan jarak sosial sebagai penyebab melonjaknya kasus Covid-19 di India, seperti dikutip dari CNBC International, Senin (14/4/2021).

Masalah vaksinasi juga menghantui pasar keuangan. Mulai dari kabar vaksin yang kurang ampuh melindungi dari Covid-19 hingga efek samping serius yang ditimbulkan. Setelah AstraZeneca kini giliran vaksin J&J yang disebut menimbulkan pembekuan pembuluh darah.

Kini, vaksin Johnson & Johnson (J&J), untuk sementara dihentikan penggunaannya di Amerika Serikat. Otoritas makanan dan obat-obatan Amerika Serikat atau Food and Drug Administration (FDA) meminta negara bagian AS untuk menghentikan sementara penggunaan vaksin Covid-19 J&J, setelah enam orang di AS dilaporkan mengalami pembekuan darah langka.

Dalam rekomendasinya, FDA menyebutkan “demi kehati-hatian” usai melihat efek samping yang terjadi pada segelintir penerima yang tampaknya sangat jarang. Kombinasi kenaikan kasus infeksi dan permasalahan vaksinasi membuat prospek pemulihan menjadi terancam.

Di sisi lain angka inflasi di AS juga terlihat meningkat berdasarkan rilis data consumer price index (CPI). Inflasi dilaporkan tumbuh 2,6% (yoy) naik dari bulan sebelumnya yang hanya 1,7% (yoy). Pertumbuhan tersebut lebih tinggi dari hasil survei Reuters sebesar 2,5% (yoy).

Inflasi merupakan salah satu acuan bank sentral AS (The Fed) dalam menetapkan kebijakan moneternya. Perhitungan inflasi yang digunakan The Fed adalah personal consumption expenditure (PCE). Inflasi PCE baru akan dirilis pada 30 April nanti.

Meski demikian, inflasi CPI yang dirilis hari ini bisa memberikan gambaran apakah inflasi PCE naik atau turun. Kenaikan angka inflasi membuat greenback melandai dan emas punya ruang untuk menguat seperti sekarang.

sumber:cnbcindonesia.com – PT Solid Gold Berjangka