Solid Gold Berjangka | Minyak mentah memulihkan beberapa kerugian di perdagangan Asia pada hari Kamis setelah Presiden Donald Trump terdengar nada yang lebih positif pada prospek untuk kesepakatan perdagangan dengan China.

Kontrak berjangka di New York naik 0,4%, setelah mengakhiri hari Rabu dengan penurunan 1,4% ke level terendahnya sejak sebelum terjadinya serangan pada 14 September lalu atas instalasi minyak Arab Saudi. Produsen minyak negara Aramco telah meningkatkan kapasitas total menjadi lebih dari 11 juta barel per hari, menurut orang-orang yang mengetahui situasinya, seminggu lebih awal dari perkiraan. Kerugian diperiksa setelah Trump mengatakan perang perdagangan dengan China dapat diselesaikan “lebih cepat dari yang Anda pikirkan,” sementara juga menyetujui kesepakatan perdagangan terbatas dengan Jepang.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November naik 21 sen ke level $ 56,70 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 8:28 pagi waktu Sydney. Minyak WTI November menutup hari Rabu 1,4% lebih rendah pada level $ 56,49 per barel.

Brent untuk bulan yang sama ditutup turun 1,1% ke level $ 62,39 di ICE Futures Europe Exchange. (knc)

Solid Gold

Pt Solid Gold Berjangka