Siapkan Duit, Borong Emas Yuk! Harganya Makin Murah Lho… | PT Solid Gold Berjangka

PT Solid Gold Berjangka Semarang | Harga emas dunia di pasar spot turun lagi. Keperkasaan mata uang dolar Amerika Serikat (AS) membuat sang logam mulia tidak berdaya.

Pada Kamis (24/6/2021) pukul 07:20 WIB, harga emas di pasar spot berada di US$ 1.777,66/troy ons. Turun 0,06% dibandingkan posisi hari sebelumnya.

Tren koreksi harga emas belum berhenti. Dalam sebulan terakhir, harga emas di pasar spot ambles 6,39% secara point-to-point.

Harga emas punya hubungan berbanding terbalik dengan pergerakan dolar AS. Saat mata uang Negeri Paman Sam menguat, emas melemah.

Ini karena emas adalah komoditas yang dibanderol dengan dolar AS. Jadi saat dolar AS menguat, harga emas jadi lebih mahal bagi investor yang memegang mata uang lain. Permintaan emas turun, demikian pula harga.

Kebetulan itu yang sedang terjadi sekarang. Pada pukul 07:25 WIB, Dollar Index (yang menggambarkan posisi greenback di hadapan enam mata uang utama dunia) menguat 0,01%. Dalam sebulan terakhir, indeks ini melesat 2,41%.

Penyebab kebangkitan dolar AS adalah kembalinya isu seputar pengetatan kebijakan alias tapering off oleh bank sentral The Federal Reserve/The Fed. Dua pejabat teras The Fed, Raphael Bostic (Presiden The Fed Atlanta) dan Michelle Bowman (Anggota Dewan Gubernur The Fed), menyatakan tekanan inflasi boleh saja cuma sementara. Namun dampaknya akan terasa dalam waktu lebih lama dari perkiraan sebelumnya.

“Berbagai data terbaru membuat saya memajukan proyeksi (perkiraan kenaikan suku bunga acuan). Saya memperkirakan suku bunga sudah perlu naik pada akhir 2022. Meski temporer, tekanan inflasi akan terjadi dalam waktu yang lebih lama dari perkiraan. Bukan hanya 2-3 bulan tetapi bisa 6-9 bulan,” ungkap Bostic, sebagaimana diwartakan Reuters.

“Saya setuju bahwa tekanan inflasi disebabkan oleh keterbatasan pasokan dan peningkatan permintaan akibat pembukaan kembali aktivitas masyarakat (reopening). Jika situasi sudah lebih stabil, lebih seimbang, tekanan ini memang akan berkurang. Namun saya sulit memperkirakan kapan itu terjadi, yang jelas akan memakan waktu,” tambah Bowman, juga dikutip dari Reuters.

Pernyataan Bostic dan Bowman membuat hantu’ taper tantrum yang sempat pergi kini datang lagi. Dibayangi oleh potensi kenaikan suku bunga, investor berpaling ke dolar AS karena ada harapan berinvestasi di mata uang ini akan memberikan cuan gede.

Saat dolar AS berjaya, korbannya tidak hanya mata uang lain. Emas pun ikut menderita.

sumber: cnbcindonesia.com – PT Solid Gold Berjangka