Solid Gold Berjangka

Emas Bertahan Didekat Rekor seiring Investor Berharap Fed akan Dovish | Solid Gold Berjangka

Solid Gold Berjangka Semarang | Emas bertahan setelah reli yang menyentuh rekor karena investor menunggu hasil pertemuan Federal Reserve di tengah harapan pembuat kebijakan akan tetap dovish, berpotensi memacu lebih banyak kenaikan. Perak berjangka naik.

Lonjakan Bullion telah didorong oleh kekhawatiran atas pandemi virus korona dan kerusakan pada ekonomi, dengan keuntungan didukung oleh hasil riil negatif dan dolar yang lebih lemah. Dengan lebih banyak stimulus, Goldman Sachs Group Inc. mengatakan bahwa emas adalah mata uang pilihan terakhir karena pemerintah merendahkan mata uang mereka dan bank memperkirakan kenaikan menjadi $ 2.300 per ons. Pada hari Selasa, imbal hasil nyata pada 10-tahun Treasury AS ditutup di bawah rekor terendah sebelumnya.

Spot emas sedikit berubah pada $ 1,958.16 per ounce pada pukul 8:56 waktu Singapura, setelah mencapai tertinggi sepanjang masa di $ 1,981.27 pada hari Selasa. Emas berjangka diperdagangkan pada $ 1,970.60 setelah memuncak pada $ 2.000 sehari sebelumnya.

Spot perak naik 0,3% menjadi $ 24,4640 per ounce, setelah sesi yang bergejolak pada hari Selasa, ketika melonjak di atas $ 26 dan kemudian jatuh sebelum menghapus sebagian besar kerugian. Berjangka naik 1%.(Arl) – Solid Gold Berjangka

Spot perak naik 0,3% menjadi $ 24,4640 per ounce, setelah sesi yang bergejolak pada hari Selasa, ketika melonjak di atas $ 26 dan kemudian jatuh sebelum menghapus sebagian besar kerugian. Berjangka naik 1%.(Arl) – Solid Gold Berjangka