Mediasi dengan KontraS, Mabes Polri merasa testimoni Fredi merugikanSolid Gold BErjangka ~ Mabes Polri merasa testimoni Fredi merugikan

Solid Gold Berjangka ~ Testimoni terpidana mati Fredi Budiman yang disampaikan Koordinator KontraS Haris Azhar dianggap telah menciderai citra institusi Polri. Bahkan, testimoni berjudul ‘Cerita busuk seorang Bandit’ itu dianggap merugikan internal Polri yang sedang giat-giatnya membangun soliditas atar personil. “Perkembangan di masyarakat luas, kami merasakan ini adalah sesuatu yang merugikan karena institusi kita sedang membangun soliditas internal Polri,” kata Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Boy Rafli Amar saat melakukan mediasi dengan KontraS, Jakarta, Rabu (10/8).

Boy mengatakan sampai sejauh ini belum percaya jika testimoni Fredi itu sebuah kebenaran. Sehingga, perlu dilakukan langkah-langkah investigasi untuk mengungkap testimoni tersebut.
“Jadi kebenarannya masih perlu dilakukan langkah-langkah investigasi lebih lanjut sepak terjang atau hubungan penyidik dengan Fredi. Kami juga berharap pada masyarakat bahwa belum tentu ini kebenaran,” jelas Boy.
“Kita tidak ingin ini bisa berdampak melemahkannya peran aparat kami pada narkoba. Kejujuran ini kami ungkapkan agar tidak menjadi bumerang di masyarakat, isu ini harus kita sampaikan secara profesional di masyarakat,” sambungnya.
Pada kesempatan itu, Boy mengungkapkan kekhawatiran Polri menyangkut polemik testimoni Fredi. Korps Bhayangkara khawatir para gembong narkoba memanfaatkan kepercayaan publik yang hilang terhadap institusi penegak hukum karena testimoni tersebut.
“Di mana bisa saja terjadi hal-hal yang saling mencurigai padahal itu bisa kita cari klarifikasi kebenarannya. Kita tidak mau kehilangan kepercayaan publik karena kalau publik tidak partisipasi pada hukum, tambah berat kita menayangkan bangsa kita ini dalam pemberantasan narkoba,” tandas Boy.

Seperti diketahui, beberapa menit sebelum terpidana mati Fredi Budiman menjalani eksekusi di hadapan regu tembak kepolisian, publik dikejutkan dengan beredarnya broadcast yang ditulis Koordinator KontraS Haris Azhar, baik di media sosial maupun aplikasi chatting. Tulisan berjudul ‘Cerita busuk dari seorang Bandit’ itu langsung bikin geger masyarakat.
Dalam tulisan itu, Fredi menyebutkan keterlibatan aparat keamanan dalam bisnis narkobanya. Mulai dari pejabat di Badan Nasional Narkotika (BNN), Kepolisian RI, bahkan seorang perwira tinggi Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Untuk memuluskan bisnisnya, Fredi mengaku telah telah menyuap pejabat tinggi BNN hingga Rp 450 miliar dan Rp 90 miliar demi melancarkan bisnisnya mengimpor dan mengedarkan narkoba di Indonesia. Tak cuma itu, Freddy juga mengaku pernah satu mobil bareng jenderal TNI bintang dua sambil menyopiri dengan mobil berisi penuh narkoba.
Informasi tersebut membuat tiga institusi tersebut kalang kabut. Mula-mula, baik TNI, BNN maupun Polri membantah pengakuan Fredi tersebut, terakhir Haris dilaporkan ke Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) dengan tuduhan pencemaran nama baik.[Solid Gold Berjangka]

Solid Gold Berjangka